WASHINGTON – Bank Sentral Amerika Serikat atau Federal Reserve (The Fed) akhirnya menaikkan suku bunga acuan (Fed rate) untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade. Hal ini disampaikan Ketua The Fed Janet Yellen setelah ekonomi AS tumbuh pada kecepatan yang moderat.

Dilansir dari Reuters, Komite Pengatur Kebijakan The Fed menaikkan suku bunga acuannya sebesar seperempat persentase poin menjadi 0,25-0,5%.

“Saya merasa yakin dengan hal yang mendasari. Kami telah khawatir dengan risiko dari ekonomi global. Risiko tersebut bertahan, tetapi ekonomi AS telah menunjukkan kekuatan besar,” ujar Janet Yellen, seperti dikutip dari Washington Post, Kamis (17/12/2015).

Namun, langkah itu akan mendorong ledakan refinancing dan mendorong harga rumah lebih tinggi. Biaya kredit mobil juga diperkirakan akan meningkat, peredupan salah satu tempat paling terang dalam perekonomian.

Salah satu analisis baru-baru ini memperkirakan kenaikan 1% suku bunga bisa memperlambat penjualan mobil sekitar 3%.

Fed mencatat ada peningkatan yang cukup di pasar tenaga kerja AS, di mana tingkat pengangguran telah jatuh ke level 5% dan cukup yakin inflasi akan meningkat dalam jangka menengah ke arah 2%.

Bank sentral menjelaskan kenaikan suku bunga adalah awal dari siklus pengetatan likuiditas dan dalam memutuskan langkah berikutnya yang menempatkan pada pemantauan inflasi, yang masih terperosok di bawah target. “Proses ini akan berlanjut secara bertahap,” ucap Yellen.

Adapun proyeksi ekonomi baru dari pembuat kebijakan Fed yang sebagian besar tidak berubah dari bulan September, dengan pengangguran diperkirakan jatuh ke 4,7% tahun depan dan pertumbuhan ekonomi 2,4%.

Di sisi lain, pasar naik setelah pengumuman kenaikan suku bunga. Dow Jones Industrial Average dan indeks Standard & Poor 500 naik sekitar 1,5% pada akhir konferensi pers Yellen. Hasil pada 10-tahun catatan Treasury naik empat basis poin menjadi 2,30%.

Seperti diketahui, The Fed memangkas suku bunga acuan sampai ke nol pada akhir 2008, sebuah langkah bersejarah yang bertujuan menangkap kemerosotan ekonomi setelah ledakan pasar subprime perumahan yang menggulingkan raksasa Wall Street dan mengguncang sistem keuangan Amerika. Tingkat pengangguran naik hingga 10% karena ratusan ribu pekerja kehilangan pekerjaan setiap bulan.

Sekarang, tingkat pengangguran telah menurun setengah, dan perkiraan resmi Fed yang dirilis Rabu waktu setempat, menunjukkan pengangguraan di angka 4,7% dekat dengan tahun sebelumnya.

“Tindakan ini menandai akhir dari periode tujuh tahun yang luar biasa. Pemulihan ekonomi jelas telah jauh datang, meskipun belum lengkap,” jelas Yellen.

Diproyeksikan suku bunga acuan Fed akan naik ke median 1,4% pada akhir 2016, menunjukkan kenaikan di setiap pertemuan lainnya tahun depan. Perkiraan tingkat target turun 2,6-2,4% pada tahun 2017 dan 3,4-3,3% pada 2018.

Ekonom, termasuk di dalam bank sentral, berdebat apakah suku bunga akan kembali ke tingkat pra-krisis. Perkiraan Fed menunjukkan pejabat percaya suku bunga akan naik menjadi 3,5%, di bawah 4%.

“Ini benar-benar belum berakhir. Ini adalah awal. Kami masuk ke sini. Sekarang bagaimana kita akan keluar?” tandas Tim Duy, mantan pejabat Treasury dan profesor ekonomi dari Universitas Oregon.

(dmd)

 

Sumber : http://ekbis.sindonews.com/read/1070026/35/the-fed-naikkan-suku-bunga-acuan-0-25-1450310557