Setelah Lemas Naik-Turun, Harga Minyak Mulai Stabil - Rifanfinancindo Palembang

Foto : Istimewa

Rifanfinancindo Palembang – Setelah melesat sekitar 2% kemarin, pergerakan harga minyak mulai terbatas. Belum ada sentimen baru membuat harga si emas hitam susah ke mana-mana.

Pada perdagangan Kamis (4/7/2019) pukul 08:30 WIB, harga Brent kontrak pengiriman September naik 0,02% ke US$ 63,83/barel. Adapun harga light sweet (WTI) menguat 0,05% menjadi US$ 57,37/barel. Sehari sebelumnya, harga Brent dan WTI ditutup menguat masing-masing sebesar 2,28% dan 1,94%.

Pergerakan harga minyak masih didorong oleh sentimen kesepakatan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya perihal perpanjangan masa pengetatan produksi minyak. Kemarin, OPEC+ epakat untuk terus menahan produksi di level yang sekarang, atau 1,2 juta barel/hari lebih rendah dibanding Oktober 2018. Artinya, dalam waktu dekat tidak akan ada lonjakan pasokan dari OPEC dan sekutunya, termasuk Rusia.

Selain itu, harga minyak juga mendapat energi positif dari pengurangan jumlah fasilitas pengeboran aktif yang ada di Amerika Serikat (AS). Berdasarkan laporan dari Baker Huges, jumlah rig aktif di AS untuk minggu yang berakhir pada 3 Juli berkurang lima unit menjadi 788. Jumlah rig aktif seringkali menjadi satu indikator untuk memperkirakan produksi minyak Negeri Paman Sam. Kala jumlahnya berkurang, maka ada peluang produksi juga turun. Atau setidaknya tidak ada lonjakan dalam waktu dekat.

Bila pasokan masih bisa terjaga, maka begitu pula keseimbangan fundamental (pasokan-permintaan) di pasar minyak global. Ancaman banjir pasokan, seperti yang terjadi pada akhir tahun 2018 bisa dihindari.

Namun, beberapa sentimen negatif juga masih membebani harga minyak, sehingga penguatan hari ini amat terbatas. Salah satunya adalah inventori minyak mentah AS untuk minggu yang berakhir pada 28 Juni hanya turun sebesar 1,1 juta barel. Angka penurunan tersebut jauh lebih kecil dibanding prediksi konsensus analis yang sebesar 3 juta barel.

Yah, ada sedikit kekecewaan pelaku pasar. Kenyataan tidak seindah harapan. Alhasil perhitungan investasi pelaku pasar harus disesuaikan.

“Pelaku pasar kecewa degan penurunan inventori minyak mentah yang sangat kecil,” ujar Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates di Houston, Texas, dikutip dari Reuters.

Beban pada harga minyak juga disumbangkan oleh defisit neraca dagang AS bulan Mei 2019 yang membengkak sebesar US$ 55,5 miliar atau paling parah dalam lima bulan terakhir. Perang dagang dengan China disebut-sebut menjadi dalang atas pembengkakan defisit neraca dagang AS. Wajar saja karena China merupakan mitra dagang utama Negeri Paman Sam.

Hal tersebut membuktikan bahwa rantai pasokan global masih mengalami hambatan yang cukup kuat. Perlambatan ekonomi dunia pun semakin sulit untuk dihentikan.

Ujung-ujungnya, permintaan energi, yang mana salah satunya adalah minyak mentah juga akan semakin terbatas.

Bahkan bank Barclays memperkirakan pertumbuhan permintaan minyak pada 2019 akan menjadi yang paling lambat sejak 2011. Bank Morgan Stanley juga telah menurunkan proyeksi harga Brent jangka panjang menjadi US$ 60/barel dari yang semula US$ 65/barel.

Selain itu volume transaksi kontrak pembelian minyak akan terbatas karena hari ini AS akan merayakan Hari Kemerdekaan, sehingga sebagian besar pelaku pasar libur. (taa/taa)