Rifanfinancindo – Seluruh Gubernur Bank Sentral dan Menteri Keuangan negara peserta pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia 2018 akan memulai serangkaian pertemuan-pertemuan membahas persoalan-persoalan perekonomian global pada hari ini, Senin 8 Oktober 2018.

Rifanfinancindo | comehere

Kepala Unit Kerja Pertemuan Tahunan IMF-World Bank Group 2018, Peter Jacobs memastikan, seluruh Gubernur Bank Sentral dan Menteri Keuangan negara peserta datang seluruhnya. Lantaran, kesepakatan pertemuan tahunan tersebut memang sudah ditunggu-tunggu mereka, karena akan menjadi acuan mereka dalam mengambil kebijakan kedepannya.

“Perekonomian dunia kini dalam uncertainty. Kesepakatan-kesepakatan apa yang akan dicapai dalam pertemuan ini banyak ditunggu. Karena, ini yang akan menjadi acuan bagi negara-negara untuk mengambil keputusan,” kata Peter saat ditemui di Nusa Dua, Bali, Senin 8 Oktober 2018.

Dia menyebutkan setidaknya sudah banyak peserta yang hadir hingga saat ini, khususnya Gubernur Bank Sentral dan Menteri Keuangan dari negara-negara Afrika maupun Eropa, seperti Sudan Selatan, Uganda, Mauritania, Burundi, Bahamas, Islandia, Eswatini, Montenegro, hingga Trinidad Tobago.

“Hampir semua hadir dari Uni Eropa. AS juga hadir, Gubernur Bank Sentral AS (Jerome Powell) juga hadir. China dan Jepang hadir, bahkan mereka jadi pembicara di beberapa event. Dan tentunya kalau di meeting resmi IMF mereka hadir. Belum ada kabar yang tidak hadir. Bahkan, yang saya sampaikan tadi negara-negara yang jauh. Yang flight-nya lebih mudah, EU apalagi Asia, akan mulai datang hari ini,” tuturnya.

Peserta yang hadir dalam pertemuan tersebut pun tercatat sudah melebihi perkiraan, yakni dari yang diperkirakan sebanyak 22 ribu orang menjadi sekitar 34 ribu orang. Sehingga, pergelaran pertemuan tahunan tersebut disebut-sebut menjadi yang terbesar dan tersiap sepanjang sejarah.

“Kami sudah bertemu Madame Lagarde dan para direktur IMF. Mereka belum pernah melihat persiapan sebaik ini dan bahkan ini annual meetings yang terbesar selama diselenggarakan di luar. Kalau dibandingkan Washington DC ini jelas lebih besar,” paparnya.

Bank Indonesia sendiri mengungkapkan, setidaknya ada empat agenda besar yang akan di bahas dan menjadi fokus utama negara-negara anggota dalam pertemuan tersebut, diantaranya yaitu penguatan International Monetary System, digital economy and finance, infrastruktur financing, isu syariah dan economic finance.

“Yang paling banyak mereka nikmati adalah bilateral meeting. Jadi CEO bank swasta, mereka datang melihat juga jadwal Gubernur Bank Sentral mana yang hadir yang mereka mau temui. Tanggal delapan ini mereka sudah mulai meeting,” katanya.

Sumber : Viva
Baca Juga :
  • RIFAN FINANCINDO BERJANGKA | Berburu keuntungan berlimpah melalui industri perdagangan berjangka komoditi
  • RIFAN  |  Rifan Financindo Optimistis Transaksi 500.000 Lot Tercapai
  • PT. RIFAN  | PT Rifan Financindo Berjangka Optimistis PBK Tetap Tumbuh di Medan
  • RIFAN BERJANGKA | Bisnis Investasi Perdagangan Berjangka Komoditi, Berpotensi tapi Perlu Kerja Keras
  • PT. RIFAN FINANCINDO | JFX, KBI dan Rifan Financindo Hadirkan Pusat Belajar Futures Trading di Kampus Universitas Sriwijaya
  • PT RIFANFINANCINDO  | RFB Surabaya Bidik 250 Nasabah Baru hingga Akhir Tahun
  • PT RFB | PT RFB Gelar Media Workshop
  • PT RIFANFINANCINDO BERJANGKA | Mengenal Perdagangan Berjangka Komoditi, Begini Manfaat dan Cara Kenali Penipuan Berkedok PBK
  • RFB | RFB Masih Dipercaya, Transaksi Meningkat
  • PT RIFAN FINANCINDO | Sosialisasi Perdagangan Berjangka Harus Lebih Agresif: Masih Butuh Political Will Pemerintah
  • PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA (Palembang) | PT Rifan Financindo Berjangka Buka Workshop Apa Itu Perusahaan Pialang, Masyarakat Harus Tahu
  • PT RIFAN | Bursa Berjangka Indonesia Belum Maksimal Dilirik Investor
  • RIFANFINANCINDO | Rifan Financindo Intensifkan Edukasi