PT Rifanfinancindo – JAKARTA – Salah satu orang terkaya di Indonesia, Murdaya Poo, kembali menambah daftar wajib pajak besar yang ikut dalam program tax amnesty. Murdaya pun berjanji mengajak dan mengampanyekan program tax amnesty ke pengusaha-pengusaha terutama dari etnis Tionghoa.

Murdaya yang juga Ketua Dewan Pembina Forum Bersama Indonesia Tionghoa yakin, para pengusaha sebenarnya sangat tertarik dengan program pengampunan pajak tersebut. Namun dirinya juga meminta kepada pemerintah untuk menjamin kepastian hukum.

“Tentu kita harapkan kondusifitasnya, Kepastian hukumnya penting. Sekali lagi saya harapkan pemerintah kita untuk menjamin kepastian hukum tanpa omong kosong,” tuturnya di Gedung Ditjen Pajak Pusat, Jakarta, Senin (19/9/2016).

Murdaya mengatakan program tax amnesty sebenarnya merupakan program yang sebenarnya sangat ditunggu-tunggu para pengusaha. Apalagi kebanyakan dari para masyarakat Tionghoa berprofesi sebagai pengusaha. “Kebetulan kami masyarakat Tionghoa banyak pengusaha. Mungkin dulu pernah tidak bayar pajak, jadi kita pakai kesempatan ini,” tuturnya.

Selain itu, dirinya juga meminta pemerintah untuk melengkapi program tax amnesty dengan juga menurunkan Pajak Penghasilan (PPh). Sebab tanpa itu, dikhawatirkan setelah tax amnesty para wajib pajak kembali melarikan dananya ke luar negeri. “Karena itu kita harapkan PPh kita sama dengan negara lain, harus kompetitif dan tentunya harus kondusif,” imbuhnya.

Murdaya berharap pemerintah benar-benar melakukan segala upaya untuk menarik para wajib pajak yang menyimpang uangnya di luar negeri dengan membuat iklim perekonomian yang kondusif.

Menurut Murdaya, dengan ikut tax amnesty maka masyarakat Tionghoa bisa ikut berperan dalam membangun perekonomian Indonesia. “Kita besar di sini, kita juga mati di sini, ya kita bangun negara ini. Sehingga tax amnesty ini berkah untuk semuanya. Jadi tidak usah khawatir, pemerintah tidak mungkin melakukan hal-hal yang menyulitkan,” serunya.

(mrt)

Sumber : Okezone