PT Rifan Financindo – PALEMBANG – Kontrak emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange melanjutkan penurunannya untuk sesi kelima berturut-turut pada Selasa (Rabu pagi WIB). Hal ini dikarenakan Federal Reserve AS secara luas akan segera menaikkan suku bunga acuannya.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus turun USD0,30 atau 0,02% menjadi menetap di USD1.268,60 per ounce.

The Fed memulai pertemuan dua harinya pada Selasa (13/6/2017) waktu setempat. Pengumuman kenaikan suku bunga berikutnya pada Rabu (14/6) diperkirakan oleh banyak investor.

Menurut alat FedWatch CME Group, probabilitas tersirat saat ini untuk kenaikan suku bunga dari 0,75 menjadi 1,0 berada di 95,8% pada akhir pertemuan Fed yang dijadwalkan Juni.

Suku bunga yang lebih tinggi negatif untuk emas, karena akan menekan daya tarik logam mulia. Tapi emas berjangka memperkecil sebagian besar kerugian awal mereka pada Selasa (13/6/2017).

Sementara itu, Dow Jones Industrial Average naik 78,53 poin atau 0,37% pada pukul 16.56 GMT. Analis mencatat bahwa ketika nilai ekuitas menguat maka logam mulia biasanya turun.

Perak untuk pengiriman Juli turun 17,7 sen atau 1,04% menjadi ditutup pada USD16,767 per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli turun USD20,3 atau 2,15% menjadi ditutup pada USD924,2 per ounce.

(rzy)

Sumber : Okezone

PT Rifan Financindo