PT Rifan Financindo – CHICAGO – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir lebih tinggi pada Selasa (Rabu pagi WIB), karena penurunan ekuitas AS dan melemahnya dolar AS memberikan dukungan terhadap logam mulia.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Desember naik USD13 dolar atau 0,96 persen, menetap pada USD1.372,60 per ounce.

Emas menguat karena indeks dolar AS turun 0,75 persen menjadi 95,07 pada pukul 17.30 GMT. Emas yang dihargakan dalam dolar menjadi lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lainnya jika mata uang AS melemah.

Saham-saham di Wall Street juga berakhir lebih rendah pada Selasa, karena investor menilai data konsumsi negara itu.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 90,74 poin atau 0,49 persen menjadi 18.313,77. Indeks S&P 500 kehilangan 13,81 poin atau 0,64 persen menjadi 2.157,03, dan indeks komposit Nasdaq turun 46,46 poin atau 0,90 persen menjadi 5.137,73.

Logam mulia biasanya menguat jika pasar ekuitas mencatat kerugian, karena para investor mencari tempat investasi yang lebih aman.

Perak untuk pengiriman September bertambah 20,1 sen atau 0,98 persen, menjadi ditutup pada USD20,701 per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober naik USD8,8 atau 0,76 persen, menjadi ditutup pada USD1.172,10 per ounce.

(dni)

Sumber : Okezone

Dolar AS Melemah Tertekan Data Ekonomi

PT Rifan Financindo – NEW YORK – Kurs dolar AS menurun terhadap mata uang utama lainnya di perdagangan New York pada Selasa (Rabu pagi WIB), karena data ekonomi yang keluar dari negara itu lebih buruk dari yang diharapkan.

Indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), indikator penting dari tingkat inflasi, naik 0,1 persen pada Juni, lebih rendah dari konsensus pasar untuk kenaikan 0,2 persen, Departemen Perdagangan melaporkan, Selasa.

Laporan menunjukkan inflasi AS masih di bawah target Federal Reserve sebesar 2,0 persen, dengan indeks PCE inti tahun-ke-tahun tercatat di 1,6 persen pada Juni.

Data ekonomi terbaru yang lemah menambah kekhawatiran investor bahwa bank sentral AS mungkin tidak menaikkan suku bunga dalam waktu dekat, sehingga menekan greenback pada Selasa.

Selain itu, yen Jepang naik hampir 1,6 persen terhadap dolar AS ke tingkat tertinggi tiga minggu, setelah kabinet Jepang menyetujui paket stimulus ekonomi senilai USD274 miliar pada Selasa untuk mendukung perekonomian Jepang yang lesu.

Para analis mengatakan yen menguat karena langkah-langkah pelonggaran mereka anggap kurang agresif daripada yang diperkirakan.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,73 persen menjadi 95,016 pada akhir perdagangan, tingkat terendah dalam lima minggu.

Pada akhir perdagangan New York, euro naik menjadi 1,1232 dolar dari 1,1169 dolar pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris naik menjadi 1,3352 dolar dari 1,3193 dolar. Dolar Australia naik ke 0,7610 dolar dari 0,7565 dolar.

Dolar dibeli 100,79 yen Jepang, lebih rendah dari 102,31 yen pada sesi sebelumnya. Dolar merosot ke 0,9636 franc Swiss dari 0,9679 franc Swiss, dan sedikit menurun menjadi 1,3089 dolar Kanada dari 1,3095 dolar Kanada.

(dni)

Sumber : Okezone