PT Rifan Financindo – CHICAGO – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir turun sedikit pada Selasa (Rabu pagi WIB), karena pasar ekuitas AS mulai stabil setelah menderita kerugian besar akibat Inggris keluar dari Uni Eropa.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Agustus turun USD6,80 atau 0,51 persen, menjadi menetap di USD1.317,90 per ounce.

Ekuitas AS bangkit kembali pada Selasa, dengan indeks Dow Jones Industrial Average bertambah 139,84 poin atau 0,82 persen pada pukul 17.30 GMT.

Para analis mencatat bahwa kenaikan ini belum mengembalikan kerugian di pasar saham AS dalam dua hari perdagangan terakhir, yang dipicu perburuan terhadap logam mulia sebagai “safe haven” setelah Inggris pada pekan lalu memilih untuk meninggalkan Uni Eropa dengan dukungan suara 52 persen.

Referendum, dijuluki sebagai “Brexit” oleh investor, sebagian besar dipandang sebagai langkah yang sangat tidak stabil. Analis mencatat bahwa potensi untuk Brexit telah menyebabkan volatilitas di pasar, mendorong para investor membeli emas sebagai “safe haven”.

?[Baca juga: Emas Perpanjang Kenaikan Pasca-Brexit]

Beberapa analis juga mencatat bahwa aksi ambil untung telah menekan emas pada Selasa, setelah emas naik sekitar 4,87 persen selama dua hari terakhir perdagangan, ditutup di dekat tingkat tertinggi dua tahun pada Senin.

Di sisi ekonomi, Departemen Perdagangan AS merilis laporan produk domestik bruto (PDB) pada Selasa, menempatkan tekanan pada emas karena PDB riil naik sebesar 1,1 persen, yang analis catat berada di ujung tertinggi kisaran konsensus.

Namun, beberapa analis memperingatkan bahwa indeks harga PDB lebih lemah dari perkiraan, yang membuat laporan ini sedikit lebih bervariasi.

Selain itu, Conference Board melaporkan pada Selasa bahwa indeks kepercayaan konsumen naik menjadi 98 pada Juni dari 92,4 pada Mei, menandai tingkat tertinggi sejak Oktober.

Perak untuk pengiriman Juli bertambah 9,90 sen atau 0,56 persen menjadi ditutup pada USD17,843 per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober kehilangan USD0,10 atau 0,01 persen menjadi ditutup pada USD980,60 per ounce.

(rai)

Sumber : Okezone