NEW YORK – Kurs dolar AS melemah terhadap sebagian besar mata uang utama pada Senin (Selasa pagi WIB), karena data ekonomi yang keluar dari negara itu lebih buruk daripada yang diperkirakan.

Kepercayaan pengembang di pasar untuk rumah keluarga tunggal yang baru dibangun tetap tidak berubah pada Mei di tingkat 58 pada Indeks Pasar Perumahan National Association of Home Builders/Wells Fargo yang dirilis pada Senin. Angka terbaru itu sedikit lebih rendah dari konsensus pasar 59.

Sementara itu, Survei Manufaktur Empire State (Negara Bagian New York) Mei 2016 yang diumumkan pada Senin menunjukkan bahwa kegiatan usaha untuk manufaktur di New York menurun.

?[Baca juga: Dolar AS Perkasa Didukung Membaiknya Data Ekonomi]

Indeks utama kondisi bisnis secara umum turun 19 poin menjadi minus 9,0, gagal memenuhi konsensus pasar untuk kenaikan 7,0 persen.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,03 persen menjadi 94,583 pada akhir perdagangan.

Pada akhir perdagangan New York, euro naik menjadi USD1,1318 dari USD1,1305 pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris naik menjadi USD1,4396 dari USD1,4360. Dolar Australia naik menjadi USD0,7290 dari USD0,7265.

Dolar dibeli 109,04 yen Jepang, lebih tinggi dari 108,65 yen pada sesi sebelumnya. Dolar naik ke 0,9781 franc Swiss dari 0,9757 franc Swiss, dan turun tipis menjadi 1,2895 dolar Kanada dari 1,2947 dolar Kanada.

(rai)

Sumber : http://economy.okezone.com/read/2016/05/17/278/1390193/dolar-as-melemah-tertekan-data-ekonomi-suram