RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Bursa Saham AS anjlok pada sesi Jumat. Penurunan mingguan yang mengirim Dow Jones Industrial Average ke wilayah koreksi karena kekhawatiran tentang ekonomi Tiongkok dan pertumbuhan global telah mendorong aksi jual secara masif.

Indeks utama membukukan aksi jual besar-besaran dalam satu hari dan penurunan mingguan terbesar dalam hampir empat tahun. ?Pasar saat ini didorong oleh rasa takut, dengan banyak saham ada dalam momentum retracement,? kata Myles Clouston, direktur senior di Nasdaq Advisory Services.

Dow Jones Industrial Average anjlok 530,94 poin atau 3,1% dan ditutup pada level 16,459.75. Indeks blue-chip turun lebih dari 10% dibanding rekor penutupan pada bulan Mei. Indeks turun 5,8% setiap minggu, penurunan paling tajam sejak September 2011. S & P 500 jatuh 64,84 poin atau 3,2% untuk selanjutnya menetap di level 1,970.89, jatuh di bawah 2.000 untuk pertama kalinya sejak Februari. Konsumen discretionary, energi dan teknologi adalah sektor-sektor yang terkena dampak paling parah. Indeks ada dalam jalur penurunan mingguan sekitar 5,8%, yang terbesar sejak September 2011. Indeks acuan utama kehilangan $ 1,1 triliun nilai pasar selama seminggu. Nasdaq Composite jatuh 171,45 poin atau 3,5% ke level 4,706.04 untuk penurunan mingguan sebesar 6,8%, penurunan mingguan terbesar sejak Agustus 2011.

SUMBER : http://financeroll.co.id/news/bursa-amerika-terhempas/