RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Mantan Ketua Federal Reserve Ben Bernanke, hari Senin kemarin, memperingatkan bahwa mengurangi pengeluaran pertahanan bisa memiliki dampak ekonomi jangka panjang yang merugikan, termasuk merusak inovasi teknologi yang telah menghasilkan lapangan pekerjaan di sektor swasta. Berbicara di sebuah acara Brookings Institution, Bernanke mengatakan, ?Sejauh ini dampak yang paling penting tentu ada di Amerika Serikat, terutama hubungan antara alokasi anggaran pertahanan militer dan tren teknologi yang lebih luas.

?Itu adalah salah satu sumber utama pertumbuhan ekonomi AS dari waktu ke waktu. Kita tetap menjadi pemimpin teknologi. Itu salah satu kekuatan nasional kita. ? Demikian diungkapkan Bernanke dengan memberikan contoh Proyek Manhattan dan penciptaan Defense Advanced Research Projects Agency, prekursor ke dalam Internet.
?Salah satu inovasi yang saya sangat suka adalah operasi laser,? kata Bernanke. ?Sejak itu, 55.000 paten yang berhubungan dengan teknologi laser muncul. Hal-hal yang telah keluar ketika itu seperti operasi laser, DVD, barcode. ?

?Jika uang yang sama telah dihabiskan untuk ilmu dasar yang mungkin akan menjadi strategi yang lebih baik, maka semuanya akan lebih baik. Tapi sistem politik tidak pandai membuat rencana investasi jangka panjang dengan dampak yang pasti,? katanya. Bernanke mengatakan sebagian besar laporan tentang ukuran relatif pengeluaran militer terhadap negara-negara lain terlihat menyesatkan.

?Salah satu masalah yang mengganggu saya adalah kecenderungan jurnalistik yang mengatakan bahwa Amerika Serikat menghabiskan lebih banyak uang daripada semua pesaing potensial dalam gabungan negara-negara. Oleh karena itu, militer kita aman. Itu adalah kesalahan, ?katanya. Dia mengatakan paritas daya beli adalah cara yang lebih baik untuk mengukur belanja pertahanan.

?Di bawah perbandingan Purchasing Power Parity atau PPP, bukannya 45% dari belanja militer dunia, belanja militer AS adalah sepertiga dari pengeluaran global,? katanya.

Bernanke, Ketua Federal Reserve 2006-2014, adalah seorang sarjana penuh waktu dan seorang blogger untuk Brookings Institution dan penasihat untuk bidang lindung nilai pada dana Pimco dan Bull. Memoarnya ?The Courage to Act? keluar pada pertengahan Oktober.

SUMBER : http://financeroll.co.id/news/bernanke-pengurangan-pengeluaran-pertahanan-bisa-berdampak-negatif-pada-ekonomi/