Rifan Financindo – Tema besar yang mewarnai pasar pekan lalu adalah The Federal Reserve/The Fed, Bank Sentral Negeri Paman Sam. Pada Kamis dini hari waktu Indonesia pekan lalu, komite pengambil kebijakan The Fed atau Federal Open Market Commitee (FOMC) menggelar rapat bulanan untuk menentukan suku bunga acuan.

Amerika Serikat di Ambang Resesi? - Rifan Financindo

Ilustrasi Bursa Efek Indonesia (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Pelaku pasar menduga bahwa Jerome ‘Jay’ Powell dan kolega akan mempertahankan Federal Funds Rate di kisaran 2,25-2,5% atau median 2,375%. Namun bukan ini yang sebenarnya sangat ditunggu pasar melainkan pengumuman mengenai arah suku bunga ke depan yang dicerminkan dalam dot plot.

Dalam dot plot edisi Desember 2018, The Fed masih memperkirakan suku bunga acuan pada akhir 2018 berada di 2,875%. Dengan posisi saat ini, artinya butuh 2 kali kenaikan masing-masing 25 bps untuk mencapai angka tersebut.

Pasar menantikan dot plot edisi Maret 2019, karena diperkirakan akan terjadi perubahan arah. Sebab, para pejabat teras The Fed berulang kali mengucapkan kata “sabar” soal rencana kenaikan suku bunga acuan, karena melihat gejala perlambatan ekonomi di Negeri Adidaya.

Ekspektasi tersebut membuat dolar AS kehilangan pegangan. Tanpa disokong oleh prospek kenaikan suku bunga acuan, berinvestasi di greenback tidak lagi menarik. Arus modal pun berbondong-bondong meninggalkan dolar AS dan hinggap ke delapan penjuru mata angin, termasuk di Indonesia.

Benar saja, apa yang diperkirakan pelaku pasar menjadi kenyataan. Pada Kamis dini hari waktu Indonesia, The Fed mengumumkan mempertahankan suku bunga acuan di 2,25-2,5%.

Tidak hanya itu, The Fed juga mengubah dot plot mereka. Pada akhir 2019, median Federal Funds Rate diturunkan menjadi 2,375%. Artinya, kemungkinan amat sangat besar sekali kuadrat tidak ada kenaikan suku bunga sampai akhir tahun ini.

Resesi?
Dot Plot The Fed (federalreserve.gov)

Investor pun semakin bersemangat memburu aset-aset di negara berkembang, tidak terkecuali Indonesia. Di pasar saham, investor asing membukukan beli bersih Rp 1,34 triliun sepanjang pekan lalu.

Namun jelang akhir pekan, antusiasme tersebut berbalik karena investor memilih pulang ke pelukan dolar AS. Sebab, dolar AS yang sudah melemah cukup dalam menjadi menarik. Siapa yang tidak tergoda melihat dolar AS yang harganya sudah terdiskon?

Kemudian, investor juga memilih bermain aman setelah mendapatkan perkembangan terbaru seputar Brexit. Uni Eropa mengabulkan permintaan Inggris yaitu memundurkan jadwal pelaksanaan Brexit yang semestinya pada 29 Maret mendatang.

Jika parlemen Inggris meloloskan proposal Brexit pekan ini, maka deadline Brexit diperpanjang menjadi 22 Mei. Namun kalau parlemen masih saja menolak proposal Brexit yang diajukan Perdana Menteri Theresa May, maka Inggris hanya punya waktu sampai 12 April untuk membereskan perceraian dengan Uni Eropa.

Kemungkinan Inggris berpisah dengan Uni Eropa tanpa kompensasi apa-apa alias No-Deal Brexit masih sangat terbuka. Ini tentu membuat investor memilih bermain aman, enggan masuk ke instrumen berisiko di negara-negara berkembang. (aji/aji)

Sumber : CNBC

Baca Juga :
  • RIFANFINANCINDO BERJANGKA | Berburu keuntungan berlimpah melalui industri perdagangan berjangka komoditi
  • RIFAN  |  Rifan Financindo Optimistis Transaksi 500.000 Lot Tercapai
  • PT. RIFAN FINANCINDO BERJANGKA | Sharing & Diskusi Perusahaan Pialang Berjangka 
  • PT. RIFAN  | PT Rifan Financindo Berjangka Optimistis PBK Tetap Tumbuh di Medan
  • RIFAN BERJANGKA | Bisnis Investasi Perdagangan Berjangka Komoditi, Berpotensi tapi Perlu Kerja Keras
  • PT. RIFANFINANCINDO | JFX, KBI dan Rifan Financindo Hadirkan Pusat Belajar Futures Trading di Kampus Universitas Sriwijaya
  • PT RIFAN FINANCINDO  | RFB Surabaya Bidik 250 Nasabah Baru hingga Akhir Tahun
  • PT RFB | PT RFB Gelar Media Workshop
  • PT RIFANFINANCINDO BERJANGKA | Mengenal Perdagangan Berjangka Komoditi, Begini Manfaat dan Cara Kenali Penipuan Berkedok PBK
  • RFB | RFB Masih Dipercaya, Transaksi Meningkat
  • PT RIFANFINANCINDO | Sosialisasi Perdagangan Berjangka Harus Lebih Agresif: Masih Butuh Political Will Pemerintah
  • RIFANFINANCINDO | Kerja Sama dengan USU, Rifan Financindo Siapkan Investor Masa Depan
  • PT RIFAN | Bursa Berjangka Indonesia Belum Maksimal Dilirik Investor
  • RIFANFINANCINDO | Rifan Financindo Intensifkan Edukasi