Gold bars and coins are stacked in the safe deposit boxes room of the Pro Aurum gold house in Munich, Germany,  August 14, 2019. REUTERS/Michael Dalder - PT Rifan Financindo Berjangka

Foto: Emas Batangan dan Koin dalam brankas Pro Aurum di Munich, Jerman pada 14 Agustus 2019. (REUTERS/Michael Dalder)

PT Rifan Financindo Berjangka – Kemungkinan paket stimulus Covid-19 lanjutan AS yang lebih rendah membuat harga emas tertekan seiring dengan penguatan dolar AS. Pelemahan harga emas pun masih berlanjut hingga pagi ini, Selasa (13/10/2020).

Pada 07.40 WIB, harga emas spot turun 0,17% ke US$ 1.919/troy ons. Di saat yang sama, posisi dolar AS yang tercermin dari indeks dolar mengalami apresiasi sebesar 0,08%.

Dolar AS dan emas bergerak berlawanan arah. Penguatan dolar AS cenderung akan menjadi sentimen negatif bagi logam kuning tersebut karena emas dibanderol dalam dolar AS yang menyebabkan harganya menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lain dan akan menurunkan minat beli terhadap logam mulia tersebut.

 

Soal stimulus Covid-19 lanjutan AS masih juga belum menemukan titik terang. Antara Trump, Republik dan Demokrat ada perbedaan pendapat soal besaran stimulus yang akan diberikan.

Partai Republik mengusulkan paket stimulus lanjutan ini nilainya tak lebih dari US$ 1,5 triliun. Sementara Partai Demokrat mengusulkan sebesar US$ 2,2 triliun. Trump yang sebelumnya mematok US$ 1,6 triliun pun sudah menaikkan tawarannya menjadi US$ 1,8 triliun. Namun masih saja belum deal.

Jika paket stimulus yang disetujui ternyata lebih rendah dari ekspektasi pasar harga emas berpotensi akan goyang. Mengapa demikian? Paket stimulus AS ini memiliki dua implikasi utama.

Pertama pengaruhnya melalui jalur ekspektasi inflasi. Stimulus ekonomi yang masif oleh pemerintah maupun injeksi likuiditas oleh bank sentral terutama the Fed membuat pasokan uang yang beredar membludak.

Tingginya pasokan uang ini membuat pelaku ekonomi memandang akan adanya ancaman inflasi yang tinggi di masa depan. Investor pun berupaya untuk mencari suaka dari fenomena hidden tax dan devaluasi mata uang tersebut dengan mengalokasikan sebagian asetnya ke emas sebagai aset untuk proteksi (hedging) terhadap inflasi.

Jalur lain yang dipengaruhi oleh stimulus adalah defisit anggaran AS. Semakin besar stimulusnya semakin banyak pula utang AS, apalagi di tengah era suku bunga murah seperti sekarang ini. Utang yang menggunung adalah sumber dari instabilitas dan mencerminkan risiko di masa mendatang.

Selain sebagai aset untuk proteksi, emas juga dikenal sebagai aset minim risiko (safe haven). Permintaan aset-aset semacam ini menjadi semakin tinggi di tengah risiko ketidakpastian yang juga meningkat.

Pelaku pasar juga terus mencermati perkembangan terbaru pemilu AS yang sudah semakin dekat. Jika mengacu pada poling yang ada, elektabilitas Joe Biden masih lebih unggul dari petahana yaitu Trump.

Kemenangan Biden dinilai akan menjadi katalis positif untuk harga emas naik lebih tinggi. “Emas akan lebih tinggi jika Biden menang karena dia akan menghabiskan banyak uang,” kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures, melansir Reuters.

Dalam riset terbarunya Standard Chartered menyebutkan bahwa jika Joe Biden dari Demokrat yang menang bakal mendorong harga emas lebih tinggi. Alasan mengapa kemungkinan harga emas bakal terdongkrak naik lebih tinggi adalah korelasi antara dolar AS dan emas yang negatif dan sangat kuat.

“Kemenangan Biden dan Demokrat mendapatkan kendali penuh atas Kongres menggambarkan skenario terlemah untuk dolar AS, imbal hasil obligasi pemerintah, dan aset berisiko AS sehubungan dengan stimulus fiskal yang dimaksudkan dan kenaikan pajak; dan mengingat emas saat ini memiliki korelasi terkuat (di atas – 50%) dengan dolar AS, respons dolar AS adalah kuncinya. ” kata Suki Cooper selaku analis dari Standard Chartered.

Jika berkaca pada sejarah, menurut Cooper ketika Republik yang menang harga emas cenderung mengalami pelemahan. “”Dalam enam pemilu terakhir … respons harga emas menjelang pemilu beragam, tetapi secara historis harga secara luas turun tipis setelah kemenangan Partai Republik,” kata Cooper kepada Kitco News.

Standard Chartered memperkirakan harga emas bakal balik ke US$ 2.000/troy ons di akhir tahun dan naik ke US$ 2.100/troy ons pada kuartal pertama tahun depan.

TIM RISET CNBC INDONESIA (twg/twg)

Sumber : CNBC Indonesia
Baca Juga :

Info Lowongan Kerja

Rifan Financindo
PT Rifan Financindo
PT Rifan