FILE PHOTO: An employee shows gold bullions at Degussa shop in Singapore June 16, 2017. REUTERS/Edgar Su/File Photo - PT Rifan

Foto: Emas Batangan di toko Degussa di Singapur, 16 Juni 2017 (REUTERS/Edgar Su)

PT Rifan – Semalam, pasar keuangan dan komoditas tertekan. Dolar AS yang bangkit menguat kembali menekan harga emas. Harga logam kuning itu merosot tajam.

Pagi ini, Selasa (22/9/2020) indeks dolar yang mengukur keperkasaan the greenback terkoreksi dan harga emas mulai bangkit. Pada 07.30 WIB harga logam mulia emas di pasar spot menguat 0,17% ke US$ 1.915,7/troy ons ketika indeks dolar turun 0,11%.

Pergerakan harga emas memang sangat sensitif terhadap dolar AS. Keduanya memiliki korelasi yang negatif. Artinya ketika dolar AS menguat maka harga emas cenderung terkoreksi. Emas yang dibanderol dalam dolar AS menjadi semakin mahal bagi pemegang mata uang lain ketika mata uang Paman Sam itu menguat.

Semalam indeks dolar menguat 0,8% dan emas terkoreksi 1,9%. Di saat yang sama, aset-aset keuangan seperti saham juga ambrol. Dini hari tadi tiga indeks saham AS ditutup di zona merah.

Indeks Dow Jones Industrial Average (DJIA) ambles 1,84%. Indeks S&P 500 dan Nasdaq Composite juga terpangkas dengan penurunan masing-masing 1,16% dan 0,13%.

“Emas seharusnya diperdagangkan lebih tinggi ketika ada permintaan safe-haven tetapi ini semacam mengulang kembali peristiwa seperti di musim semi ketika aksi jual pasar terjadi, pelaku pasar telah menjual aset secara keseluruhan,” kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures kepada Reuters.

“Indeks dolar sedang naik tinggi. Itu akan membebani komoditas secara umum, jadi jika Anda melihat semua komoditas: pasar pertanian, energi, logam, semuanya berada di bawah banyak tekanan, jadi itu salah satu bagian dari persamaan ketika dolar menguat,” ungkap chief market strategist Blue Line Futures, Phil Streible.

Lebih lanjut Streible mengatakan pemicunya adalah hal yang sifatnya politis. Masalah seputar mandeknya stimulus tambahan juga membuat emas tertekan bahkan merosot dari level tertingginya pada Agustus lalu.

“Ini sebuah kemunduran dan penutupan di atas US$ 1.900 diperlukan untuk menahan tekanan dalam jangka pendek, tetapi sepertinya kita mungkin harus menguji koreksi terendah di US$ 1.863 pada tahap tertentu segera.” kata Tai Wong selaku kepala trading derivatif khusus logam di BMO, mengutip Reuters.

Investor sekarang menunggu pidato dari anggota komite Fed, termasuk Ketua Jerome Powell, yang akan tampil di hadapan komite Kongres akhir pekan ini.

TIM RISET CNBC INDONESIA (twg/twg)

Sumber : CNBC Indonesia
Baca Juga :

Info Lowongan Kerja

Rifan Financindo
PT Rifan Financindo
PT Rifan